Dalam beberapa waktu ke belakang, banyak orang yang sudah menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sebagai suplai listrik. Sebelum melakukan proses instalasi PLTS biasanya akan terdapat pertanyaan apakah perbedaan On Grid dengan Off Grid itu apa?

Sebelumnya kita ketahui kalau PLTS ini sangat cocok untuk daerah-daerah yang tidak terjangkau oleh listrik PLN. Karena pada proses pemasangannya tidak memerlukan kabel. Listrik ini hanya memanfaatkan tenaga surya yang berasal dari Sinar Matahari.

Perbedaan On Grid dengan Off Grid

Pada proses pemasangan PLTS ini ada yang menggunakan sistem On Grid maupun Off Grid. Lalu apa perbedaan antara keduanya? Simak ulasan kami berikut ini.

1. PLTS On Grid

PLTS On Grid merupakan sistem PLTS yang hanya dapat menghasilkan listrik dari grid (PLN). Jadi PLTS akan mengirimkan produksi listrik yang berlebih ke pihak PLN. Oleh sebab itu terjadinya proses jual beli listrik atau sistem kredit pemakaian listrik sangat memungkinkan.

Namun sebelumnya perlu Anda ketahui bahwa proses jual beli listrik ini membutuhkan meteran listrik khusus yang disebut net metering. Pihak PLN sudah menyediakan alat tersebut untuk membantu proses jual beli (ekspor impor) listrik dari PLTS ke jaringan listrik PLN.

Jika kita perhatikan penjelasan di atas, sistem kerja dari PLTS On Grid ini sangat sederhana. Keunggulan dari PLTS On Grid ini yaitu lebih irit dibandingkan dengan PLTS Off Grid.

Komponen yang paling penting dari PLTS On Grid ini yaitu panel surya dan inverter. Nantinya sistem On Grid secara otomatis akan mengimbangi tagihan listrik.

Namun kelemahan yang dimiliki oleh sistem PLTS ini yaitu jika ada mati listrik dari PLN, maka rumah Anda juga akan mengalami mati listrik. Karena pada dasarnya pembangkit PLTS On Grid sangat bergantung pada listrik yang berasal dari PLN.

2. PLTS Off Grid

Pada sistem PLTS Off Grid, listrik dari PLTS akan disimpan dalam baterai yang bisa digunakan ketika listrik dari PLN mati. Sistem ini sangat cocok untuk rumah Anda yang berada di daerah yang tidak bisa diakses oleh listrik PLN.

Pada sistem Off Grid ini, tidak bisa melakukan ekspor impor listrik ke PLN seperti halnya pada PLTS On Grid. Keunggulan dari sistem PLTS ini yaitu listrik rumah Anda akan tetap menyala meskipun listrik dari PLN mati.

Namun kekurangan dari sistem Off Grid ini yaitu tidak bisa memenuhi kebutuhan beban listrik secara total. Karena biaya dan volume baterai yang digunakan sangat tinggi.

PLTS Off Grid juga memerlukan peralatan yang sangat kompleks dan biaya pasang yang lebih tinggi. Komponen yang paling utama dari sistem PLTS Off Grid ini yaitu panel surya, charge controller, inverter, dan baterai.

Inverter yang dipakai pada PLTS Off Grid ini berbeda dengan inverter pada PLTS On Grid. Inverter pada sistem Off Grid merupakan inverter yang punya kemampuan bi-directional. Sehingga bisa mengisi baterai dan mengambil listrik baterai untuk dapat digunakan ke beban.

Tidak hanya itu, pengaturan panel surya dan jumlah baterai yang diperlukan pada PLTS Off Grid ini cuip kompleks. Sistem ini juga memerlukan pengkabelan ulang pada panel listrik utama dalam bangunan untuk mengisolasi beban kritikal.

Baca juga: Model Lampu Jalan Tenaga Surya yang Banyak Digunakan

Mana yang Lebih Bagus?

Jika rumah Anda telah terpasang listrik dari PLN, kami tidak menyarankan menggunakan PLTS Off Grid. Karena sistem ini tidak efektif dalam hal biaya dan proses instalasi yang sangat kompleks

Anda juga memerlukan biaya yang sangat besar, bahkan bisa mencapai 3x lipat dari sistem PLTS On Grid. Jadi untuk kebutuhan rumah tangga sebaiknya gunakan saja PLTS dengan sistem On Grid.


Author

%d bloggers like this: