Indonetwork, Mesin Alat Berat – Genset adalah sumber daya portabel atau sumber daya cadangan darurat yang menyediakan listrik ketika pasokan listrik biasa tidak tersedia. Anda dapat membeli genset dalam keadaan baru ataupun bekas. Jika Anda membeli genset bekas Jakarta, Anda perlu memastikan apakah genset tersebut akan berfungsi sebagaimana mestinya atau tidak saat Anda membutuhkannya. Berikut ini adalah beberapa tes yang dapat Anda lakukan.

Memeriksa Kinerja Genset Bekas

1. Nyalakan Genset Anda

Letakkan choke genset pada posisi START atau setengah jalan. Balikkan sakelar daya genset ke ON atau putar kunci kontak di sakelar pengapian ke posisi ON. Tarik kabel recoil (jika genset Anda memilikinya) untuk menghidupkan mesin. Kabel recoil adalah kabel dengan pegangan plastik berbentuk T, seperti kabel yang Anda gunakan untuk memulai mesin pemotong rumput bertenaga gas. Banyak genset portabel kecil memiliki ini. Jika genset Anda tidak menyala, periksa kembali apakah saluran bahan bakar terbuka.

Genset Bekas Jakarta
Sumber: Popular Mechanics

2. Nyalakan voltmeter ke posisi “tegangan AC”

Pindahkan dial pada voltmeter dari posisi OFF ke posisi yang ditandai untuk menguji tegangan AC. Posisi tegangan AC mungkin ditandai sebagai “ACA”, “ACV”, “A~”, atau “V~.” Jika Anda tidak yakin posisi mana yang merupakan posisi pengujian tegangan AC, lihat petunjuk pabrikan voltmeter Anda.

Jual Genset Bekas Jakarta
Sumber: Popular Mechanics

Peringatan: Jangan menguji output genset Anda dengan pengaturan apa pun selain pengaturan tegangan AC atau Anda akan merusak sekering voltmeter.

3. Pasang kabel hitam dari voltmeter ke rangka genset

Colokkan kabel hitam yang disertakan dengan voltmeter ke soket hitam voltmeter, kemudian gunakan klip buaya di ujung kabel yang lain untuk menjepitnya di mana saja pada rangka genset. Ini akan melindungi kabel dan komponen listrik dari kerusakan akibat lonjakan daya yang tiba-tiba.

Jual Genset Jakarta
Sumber: Upgraded Home

4. Colokkan kabel merah dari voltmeter ke stopkontak keluaran genset

Colokkan kabel merah yang disertakan dengan voltmeter ke dalam soket merah pada voltmeter, lalu pasang ujung logam di ujung lain kabel di dalam colokan keluaran genset untuk membaca voltase. Genset mungkin memiliki outlet steker keluaran yang berbeda untuk voltase yang berbeda. Misalnya, mungkin memiliki outlet keluaran 120 volt dan outlet 220 volt. Gerai akan diberi label dan mungkin terlihat berbeda. Anda dapat menguji keduanya dengan cara yang sama. Outlet dengan output 120 volt paling sering digunakan untuk mencolokkan perangkat listrik standar, sedangkan stopkontak 220 volt biasanya digunakan untuk hal-hal yang membutuhkan daya lebih, seperti pengering pakaian dan tukang las.

5. Baca angka pada voltmeter untuk melihat output dalam volt

Periksa tampilan voltmeter saat Anda memegang kabel merah pada stopkontak steker keluaran. Angka yang ditampilkan adalah berapa volt daya yang dikeluarkan genset Anda. Misalnya, jika genset Anda memiliki output 120 volt, layar akan menunjukkan 120 volt atau sangat dekat dengan angka itu, kecuali jika ada masalah dengan generator Anda.

6. Lepaskan voltmeter dan matikan genset

Lepaskan kabel merah dan lepaskan kabel hitam. Pindahkan kunci kontak genset ke OFF atau putar saklar daya ke posisi OFF untuk mematikan genset.

Baca Juga: 6 PENYEBAB YANG MENGAKIBATKAN TRAFO LISTRIK RUSAK

Melakukan Uji Beban Genset Bekas

1. Periksa semua level cairan genset untuk memastikannya penuh

Lihatlah pengukur bahan bakar untuk memastikan bahwa generator memiliki tangki bahan bakar yang penuh. Periksa level oli untuk memastikannya sudah penuh. Jika genset berpendingin air, periksa ketinggian di radiator atau tangki pendingin untuk memastikan bahwa ia juga memiliki cukup pendingin. Pastikan reservoir diisi hingga sekitar 2,5 cm dari bagian atasnya.

2. Nyalakan genset dan jalankan dengan kecepatan penuh

Putar kunci kontak pada panel kontrol generator ke posisi ON untuk menghidupkan genset. Tarik governor untuk menyetel generator ke kecepatan penuh. Dengarkan apakah terdapat suara aneh selama langkah ini dan hentikan genset jika ada yang salah. Seharusnya tidak ada suara tersendal-sendal atau berdenting; mesin harus terdengar halus dan konsisten.

3. Pasang bank beban atau load bank ke genset

Load bank adalah mesin yang mensimulasikan beban buatan untuk menguji generator. Hubungkan kabel beban keluaran dari generator ke mesin penguji load bank. Anda dapat membeli atau menyewa load bank. Namun jika Anda tidak akan sering melakukan pekerjaan ini maka Anda tidak perlu membelinya. Perusahaan yang melakukan pengujian beban genset untuk Anda akan membawa load bank portabel ke tempat Anda untuk melakukan pengujian.

4. Nyalakan pemutus aliran genset

Balikkan sakelar pemutus aliran ke posisi ON. Ini akan memungkinkan daya dari genset mengalir ke load bank. Sakelar pemutus aliran terletak di panel kontrol genset.

5. Balikkan sakelar beban satu per satu hingga genset mencapai kapasitas penuh

Nyalakan sakelar beban terbesar pada mesin load bank terlebih dahulu. Tambahkan beban yang lebih kecil sampai generator bekerja pada output maksimumnya. Misalnya, jika genset dapat mengeluarkan daya 50 amp, Anda dapat menyalakan 1 sakelar beban untuk beban 20 amp diikuti oleh 3 sakelar beban untuk beban 10 amp. Anda akan mendengar suara mesin genset lebih rendah saat Anda menambahkan beban, hal ini normal. Namun, terus dengarkan baik-baik setiap suara yang terdengar seperti masalah mekanis dan matikan genset jika Anda mendengar sesuatu yang mencurigakan.

6. Jalankan uji beban untuk periode yang diperlukan dan pantau output genset

Jangka waktu yang Anda perlukan untuk menjalankan pengujian tergantung pada jenis genset dan penggunaannya. Biarkan genset tetap berjalan di bawah beban yang sama selama pengujian dan baca nomor keluaran pada mesin load bank untuk memastikan kinerja tidak turun pada titik mana pun selama pengujian. Misalnya, genset portabel tugas berat, seperti yang digunakan oleh kontraktor, mungkin diuji selama 4-8 jam. Genset industri harus diuji beban di mana saja dari 1 hari hingga 1 minggu atau lebih. Konsultasikan dengan kontraktor jika Anda tidak yakin berapa lama untuk menjalankan tes. Jika Anda menjalankan tes beban 50 amp pada generator 220 volt, pastikan pembacaan untuk amp dan volt pada bank beban tetap pada angka-angka ini selama pengujian.

Baca Juga: 3 MANFAAT & CARA MEMILIH GENSET UNTUK KEBUTUHAN INDUSTRI

7. Matikan beban satu per satu sampai genset menjalankan beban ringan

Balikkan beban terbesar pada load bank terlebih dahulu. Terus matikan beban satu per satu sampai generator bekerja pada 10-20% dari output maksimumnya. Misalnya, jika generator memiliki output 50 amp, biarkan genset berjalan di bawah beban 10 amp dari bank beban. Matikan sisa beban setelah 1 jam berlalu. Ini hanya untuk tujuan mematikan generator setelah pengujian. Dalam penggunaan normal, usahakan untuk tidak sering menjalankan genset dengan beban ringan karena dapat menyebabkan penumpukan basah, yaitu ketika bahan bakar yang tidak terbakar menumpuk di sistem pembuangan genset.

8. Matikan genset

Balikkan pemutus sirkuit generator ke OFF untuk menghentikan pengiriman daya ke load bank. Dorong pengatur sepenuhnya untuk mengurangi kecepatan genset. Matikan kunci kontak untuk menghentikan genset secara total. Lakukan ini dalam waktu 5-10 menit setelah mematikan beban terakhir untuk menghindari membiarkan generator berjalan tanpa beban terlalu lama.

Rekomendasi Jual Genset Bekas Jakarta

Satu hal yang tidak kalah penting ketika hendak memutuskan membeli genset bekas adalah mengenali kualitas penjual. Anda dapat membeli genset bekas Jakarta di ARACO MECHATRONIC ENERGY. Perusahaan yang berlokasi di kawasan Bantargebang ini merupakan supplier diesel genset dan electrical system yang menyediakan diesel genset new brand ataupun bekas.


Author

%d bloggers like this: