Indonetwork, Bahan Bangunan – Dalam dunia konstruksi, baja ringan merupakan salah satu bahan yang digunakan dalam sebuah proyek pembangunan. Baja ringan merupakan sebuah material bangunan yang terbuat dari carbon steel dan galvalum yang diolah menjadi besi yang ringan namun kuat. Dalam konstruksi, terdapat beberapa jenis baja ringan yang difungsikan pada rangka bangunan. Jenis tersebut berdasarkan bentuk baja yang dihasilkan dari mesin baja ringan yang digunakan. 

Jenis baja ringan yang ada saat ini, memiliki fungsi berbeda pada sebuah rangka atap bangunan. Sehingga Anda perlu mengetahui jenis-jenis baja ringan dan fungsinya agar tepat digunakan pada rangka atap atau bagian lain pada bangunan Anda. 

Baca juga: JENIS BAJA PROFIL YANG DIGUNAKAN PADA KONSTRUKSI GEDUNG

Jenis Baja Ringan

Sebelum menggunakan baja ringan sebagai rangka bangunan Anda, sebaiknya perlu mengetahui jenis-jenis baja ringan sebagai berikut.

1. Kanal C Baja Ringan

Sesuai dengan namanya, kanal C baja ringan memiliki bentuk seperti huruf C kaku yang dibentuk dengan mesin baja ringan c truss. Fungsi utama dari jenis baja ringan ini adalah sebagai penyusun rangka atap dan kanopi rumah, gedung, atau bangunan lainnya. Sifatnya yang kuat dan tahan lama terhadap berbagai cuaca, membuat baja ringan kanal C banyak dipilih.

2. Reng Baja Ringan

Reng baja ringan merupakan bagian dari atap yang digunakan sebagai tumpuan dari seng atau genteng. Jenis baja ringan yang memiliki bentuk seperti huruf W ini, terbuat dari zinc yang membuatnya tahan terhadap karat. Meskipun reng memiliki bentuk yang tipis, jenis baja ringan ini kuat dan tahan lama terutama pada cuaca ekstrim.

3. Baja Ringan Hollow

Hollow merupakan baja ringan yang sering digunakan pada rangka bangunan. Jenis baja ringan ini terbuat dari material baja dengan pelapis aluminium dan zinc.  Bentuk ujung jenis baja ringan ini berbentuk persegi dan persegi panjang yang kopong. Keunggulan Baja ringan hollow tahan terhadap korosi, rayap, tidak merambat api, praktis dan mudah pemasangan.

4. Spandek Baja Ringan

Baja ringan jenis ini memiliki bentuk seperti lembaran-lembaran yang dibentuk dengan mesin baja ringan spandek. Desain lembaran yang bergelombang membuat jenis baja ringan ini digunakan sebagai penutup atau lapisan luar seperti pada atap rumah atau kanopi. Spandek memiliki keunggulan material yang ringan, kuat, tahan lama, dan anti karat. Namun, baja ringan ini dikenal dengan daya serap panas yang tinggi, sehingga ruang di dalamnya terasa lebih panas. Dan jika cuaca hujan, percikan air pada permukaan spandek akan menyebabkan suara yang bising.

5. Baja Ringan Taso

Taso atau truss kaso merupakan salah satu jenis baja ringan yang menjadi alternatif pembuatan rangka atap. Taso memiliki dua bentuk yang disebut profil A dengan bentuk trapesium serta profil B yang berbentuk setengah persegi panjang. Profil A akan mengikat profil B agar dapat berfungsi dengan baik. Taso banyak digunakan karena dapat menguatkan kuda-kuda kerangka, sehingga permukaan atap dapat terpasangan dengan baik pada rangkanya. 

Proses Pembentukan Baja Ringan

Pada pembentukan baja ringan, proses yang digunakan adalah dengan Cold Forming atau pembentukan dingin. Cold forming adalah proses pembentukan atau penempaan logam pada kondisi suhu yang mendekati suhu ruang. Hasil pada proses ini dikenal dengan cold formed section. Pada proses pembentukan baja ringan, terdapat metode yang dilakukan sebagai berikut.

1. Press Brake

Pada proses press brake dilakukan penekukan pada plat baja. Plat baja yang diletakkan di dalam alat ini akan ditekuk sisi-sisinya hingga menjadi bentuk yang diinginkan. Kelebihan dari proses ini adalah bentuk profil yang dibuat dapat sesuai dengan keinginan selama alat atau tooling pada mesin baja ringan tersedia. Berkembangnya teknologi membuat alat yang digunakan semakin terprogram agar dapat bekerja dengan baik. 

Mesin yang digunakan sudah dilengkapi dengan anti-crowning agar bentuk profil yang panjang tidak melengkung akibat proses penekukan. Kekurangan pada proses ini adalah pada aktivitas produksi yang rendah jika secara massal, serta tidak mampu membentuk lekukan kecil. 

2. Roll Forming

Proses roll forming adalah dengan melewatkan plat baja ke dalam mesin yang terdapat roll hingga tercapai produk yang diinginkan. Pada mesin ini sudah terkomputerisasi, sehingga mampu melubangi dan mencetak label pada ujung profil yang dibentuk. Prosesnya yang cepat dan efektif menjadi salah satu kelebihan pada roll formingNamun, mesin yang dengan roll set ini tidak dapat digunakan untuk membuat bentuk baja ringan lainnya, sehingga diperlukan mesin baru.

3. Punching 

Selanjutnya adalah proses pembentukan dengan menggunakan mesin punch atau mesin pond. Lembaran plat baja akan diletakkan diatas die-set yang kemudian dilubangi dan dibentuk dengan tekanan tinggi pada proses punching. Proses ini dilakukan dalam pembuatan komponen kecil atau aksesoris yang terbuat dari baja ringan.  Untuk mempercepat proses punching, biasanya dibuatkan sistem progressive. Sehingga proses akan berjalan sesuai dengan urutannya. 

Baca juga: KELEBIHAN MENGGUNAKAN RANGKA KONSTRUKSI BAJA PADA BANGUNAN

Penyedia Produk Mesin Baja Ringan

Kebutuhan baja ringan dalam industri konstruksi bangunan, mendorong produksi baja ringan dalam jumlah banyak. Sehingga kebutuhan mesin baja ringan berkualitas semakin meningkat karena permintaan pasar yang tinggi. Di PT. Karya Usaha Sukses menyediakan berbagai macam mesin baja ringan. Mesin yang ada disini tersedia untuk berbagai bentuk, mulai dari mesin baja ringan C trus reng, spandek dan lainnya. Bagi Anda produsen baja ringan berbagai jenis seperti kanal C, truss, reng, dan spandek, PT. Karya usaha Sukses adalah pilihan tepat.

 


Author

%d bloggers like this: